Saturday, 10 February 2018

KEGUNAAN BATU KISAR

Batu kisar adalah pengisar yang diguna untuk mengisar beras yang telah direndam untuk dijadikan sebagai cecair beras. Komponen item batu kisar ialah ibu dan anak. 

Bahagian anak mempunyai lubang untuk mengisi bahan kisar. Kayu pemegang dipasang pada anak batu kisar untuk memudahkan memusing anak di atas ibu ketika proses mengisar.

Bahagian ibu pula mempunyai alur dan muncung untuk mengalirkan cecair kisaran. Batu kisar biasanya digunakan untuk mengisar bahan-bahan seperti beras, pulut, kacang hijau dan sebagainya bagi menghasilkan cecair tepung untuk membuat kuih-muih.

Dalam keadaan yang mana bahan dikisar tidak mahu dijadikan cecair, maka proses mengisar tidak melibatkan penambahan air atau beras atau sebagainya tidak akan direndam.

Sebelum dikisar, bahan yang hendak dikisar itu direndam untuk melembutkannya dan memudahkan untuk dikisar. Seterusnya bahan yang hendak dikisar itu bersama air dimasukkan sesudu demi sesudu kedalam lubang yang terdapat pada anak kisar.

Anak kisar akan dipusing berterusan sehingga dirasakan semua bahan yang hendak dikisar telah keluar dari lubang dan telah menjadi cecair mengalir di bahagian bawah memasuki alur yang ada di sekeliling ibu kisar.

Cecair itu akan mengalir ke arah musung dan seterusnya mengalir keluar mengikut satu alur ke bawah. Di bahgian bawah disediakan besen atau bekas untuk menadah dan mengumpulkan cecair itu.

Setelah tamat proses mengisar, cecair yang dikumpul itu akan 'diproses' mengikut jenis kuih yang ingin dibuat. Jika cecair itu ingin digunakan untuk membuat kuih yang perlu ia dalam bentuk cair, maka ia sudah tersedia untuk dimasak.

Sebaliknya , jika kuih yang ingin dibuat itu memerlukan keadaan beras dikisar itu dalam keadaan pejal, maka cecair itu akan dimasukkan kedalam kain atau guni gandum (yang dibuat dari kain tebal) untuk membuang air.

Setelah separuh atau cecair itu telah menjadi agak pekat, guni gandum itu akan diletakkan di atas ibu kisar dan ditindih menggunakan anak kisar. Ia bagi memastikan kesemua air keluar dan beras yang dikisar itu betul-betul berbentuk satu adunan pejal.

Dengan kata lain, proses menyediakan bahan membuat kuih mengambil masa lama. Sebab itu, jika hendak dibuat kuih persediaan berbuka puasa, 'keputusan' membuat jenis kuih perlu dilakukan seawal pagi.

Tidak seperti sekarang, asal ada bahan yang berkenaan, terus dibuat apa yang diingini. Contohnya jika ingin dibuat ondeh-ondeh, hanya perlu ada debu beras pulut dan terus dicampurkan dengan air secukupnya. Kemudian diuli.

Tetapi, mengapa surirumah sekarang lebih suka memberi di pasar berbanding membuatnya sendiri, sedangkan proses menyediakan bahan amat mudah berbanding dahulu.  

No comments:

Post a Comment