Monday, 23 May 2016

MINTA MAAF JIKA TIDAK MAMPU TUNAI JANJI


Perkataan insya-Allah tidak boleh dipermain-mainkan.  Mereka yang sengaja menggunakan kalimah suci semata-mata untuk memerangkap orang lain telah melakukan satu dosa besar.  Maka bertambah satu lagi dosa selain tidak menunaikan janji itu.

Mereka yang tidak menunaikan janji disebabkan terlupa atau tidak mampu menunaikannya tidak dianggap berdosa.  Hukum Islam tidak meletakkan kesalahan kepada mereka yang terlupa atau tidak mampu melaksanakannya.  Terlupa atau tidak mampu menunaikan janji yang mulanya dirasakan dapat ditunaikan, baru menepati maksud insya-Allah sebenarnya. 

Kegagalan menunaikan janji memberi kesan tidak menyenangkan hati atau keburukan kepada orang lain.  Oleh itu adalah wajar orang yang tidak dapat menunaikan janji berjumpa atau menghubungi orang yang dijanjikan untuk memohon maaf dan menjelaskan keadaan sebenarnya secepat mungkin.  


Memohon maaf sebagai tanda menyatakan kekesalan atas kegagalan menunaikan janji itu akan menyebabkan orang yang itu merasa dirinya tidak dipermain-mainkan.  Dengan cara itu juga hubungan baik akan terus terjalin dan tidak timbul perasaan dendam, hilang kepercayaan, curiga dan implikasi buruk lain akibat tidak menunaikan janji itu. 

No comments:

Post a Comment